Bahaya dan efek negatif teknologi gadget untuk perkebangan anak

| February 20, 2016 | 0 Comments

gadget anakMemiliki anak yang pandai dan mengerti teknologi adalah suatu kebanggaan bagi orang tua. Terlebih pada masa sekarang ini yang segalanya bisa dilakukan dengan teknologi, salah satunya adalah gadget. Dengan memberikan anak yang masih kecil sebuah gadget biasanya orang tua merasa bangga. Padahal bila dipahami lebih lagi, hal itu justru dapat membahayakan dan memberikan efek negatif bagi anak. Untuk lebih jelasnya berikut penjelasan dari kompas.com

KOMPAS.com – Anak dan remaja masa kini menghabiskan setidaknya empat jam sehari di depan komputer dan ponsel, menurut Palo Alto Medical Foundation. Mereka mengerjakan tugas sekolah, bermain game, berselancar di dunia maya, memantau media sosial dan mengobrol dengan teman-temannya.

Teknologi seperti komputer dan ponsel pintar, harus diakui berguna untuk memermudah komunikasi, pengerjaan tugas sekolah dan bisa diperlakukan sebagai hiburan. Tapi, selain sisi baik, pemakaian gadget atau gawai elektronik yang berlebihan juga bisa berisiko buruk terhadap kesehatan seperti di bawah ini.

1. Meningkatkan risiko obesitas

Ini karena anak menjadi kurang aktif secara fisik. Berbeda dengan permainan anak-anak zaman dahulu seperti Tak Lari atau Adu Benteng yang menuntut kegesitan fisik, permainan di dawai hanya menuntut anak duduk, sedikit berpikir dan aktif memainkan jarinya.

Menurut Texas Heart Institute, anak yang obesitas cenderung tetap obesitas ketika dewasa. Alhasil, risiko terkena penyakit berat seperti penyumbatan pembuluh darah, sakit jantung, stroke dan diabetes juga meningkat.

Dorong anak untuk meninggalkan dawainya selama minimal 30 menit sehari untuk melakukan permainan yang menuntut ketangkasan fisik.

2. Meningkatkan agresivitas

Anak dan remaja yang suka menonton tayangan kekerasan atau bermain game yang mencotohkan kekerasan dari TV, komputer atau ponsel, lebih berisiko melakukan tindak kekerasan.

Mereka cenderung suka melawan orang tua dan guru, berargumen keras dengan teman dan menyelesaikan masalah dengan cara agresif, menurut Palo Alto Medical Foundation.

3. Menganggu jam tidur

Gawai elektronik di kamar anak, dapat memberi pengaruh negatif terhadap waktu istirahat mereka. Mengobrol berjam-jam lewat layanan chatting, melihat-lihat media sosial, menonton video, bermain game dan lain sebagainya hingga melewati waktu tidur yang sudah ditetapkan oleh orangtua, kata situs kesehatan dan parenting TeensHealth.org.

Lebih baik tidak menempatkan TV dan komputer di kamar tidur anak, sehingga Anda lebih bisa mengontrolnya dan minta anak mematikan ponsel menjelang waktu tidur tiba.

4. Lebih berisiko memiliki masalah mental

Menghabiskan terlalu banyak waktu bermain video game dapat meningkatkan kemungkinan depresi, kata Douglas A. Gentile, profesor psikologi Iowa State University yang meneliti hubungan antara video game dengan kasus-kasus depresi pada anak dan remaja.

Ketika anak punya masalah, pelarian termudah adalah dengan bermain video game. Tanpa sadar, hal itu menimbulkan ketergantungan, menyebabkan mereka makin terisolasi dari kehidupan sosial dan akhirnya berujung depresi ketika mereka ‘dipaksa’ keadaan berhadapan dengan dunia nyata.

Selain itu, nilai-nilai pelajaran mereka juga cenderung memburuk. Ini karena mereka lebih memrioritaskan bermain dibanding belajar.
Penting bagi orangtua untuk mengawasi penggunaan gawai bagi anak-anaknya. Gunakan fitur ‘parenting control’ di TV dan komputer dan beri batasan berapa jam dalam sehari anak boleh mengakses media sosial, chatting, menonton film dan bermain video game.

Dua jam sehari cukup bagi anak-anak atau maksimal tiga jam sehari bagi remaja. Jangan lupa, sediakan juga waktu untuk anak mengobrol dan mengadu ke orangtua mengenai maslah-masalahnya, supaya anak tidak menganggap gawai adalah sahabat terbaiknya.

Category: Edukasi

Leave a Reply

You might also likeclose
%d bloggers like this: